Ioschiro.com Situs Kumpulan Berita Rumah Sakit di Amerika Serikat

Month: September 2020

10 Rumah Sakit Kanker di Arizona, AS: Bagian 2

10 Rumah Sakit Kanker di Arizona, AS: Bagian 2 – Berikut adalah rumah sakit dengan skor tertinggi di Arizona, Amerika Serikat untuk perawatan kanker: Bagian 2.

10 Rumah Sakit Kanker di Arizona AS: Bagian 2

Banner Del E. Webb Medical Center

Banner Del E. Webb Medical Center adalah fasilitas bedah medis umum dan rumah sakit pendidikan di Sun City West, Arizona. Kelangsungan hidup selama 30 hari, frekuensi pemulangan pasien langsung ke rumah, dan teknologi kanker yang canggih semuanya dinilai sangat baik. Operasi kanker usus besar mendapat skor rata-rata sementara operasi kanker paru-paru mendapat skor di bawah rata-rata.

Rumah sakit mendapat skor tinggi dalam volume relatif pasien berisiko tinggi yang dirawat karena gangguan kanker. Teknologi canggih menerima peringkat yang sangat baik, dan layanan pasien ditemukan berada di atas rata-rata. sbobet365

HonorHealth Deer Valley Medical Center

HonorHealth Deer Valley Medical Center adalah fasilitas bedah medis umum dan rumah sakit pendidikan di Phoenix, AZ. Itu dinilai sangat baik untuk kelangsungan hidup 30 hari. Memulangkan pasien ke rumah dan pengalaman pasien rata-rata, dan volume pasien untuk pasien kanker berisiko tinggi rendah.

Operasi kanker usus besar mendapat peringkat rata-rata, sedangkan operasi kanker paru-paru mendapat peringkat di bawah rata-rata. Staf perawat di atas rata-rata, dan fasilitas tersebut diakui sebagai rumah sakit Nurse Magnet.

Banner Desert Medical Center

Banner Desert Medical Center adalah fasilitas bedah medis umum dan rumah sakit pendidikan di Mesa, Arizona. Di antara prosedur yang berlaku untuk kanker, operasi kanker usus besar dinilai berkinerja tinggi. Namun, operasi kanker paru-paru dinilai di bawah rata-rata.

Baik kelangsungan hidup 30 hari dan pasien yang pulang ke rumah dianggap sangat baik. Juga dinilai sangat baik: teknologi canggih dan staf perawat. Lebih banyak perawatan per pasien terkait dengan hasil yang lebih baik dan pengalaman pasien yang lebih baik.

Banner Estrella Medical Center

Banner Estrella Medical Center, fasilitas bedah medis umum, adalah rumah sakit pendidikan di Phoenix. Itu dinilai rata-rata secara keseluruhan dalam operasi kanker usus besar dan operasi kanker paru-paru, serta untuk kelangsungan hidup 30 hari. Memulangkan pasien langsung ke rumah dinilai sangat baik.

Pengalaman pasien, yang mencerminkan opini pasien rawat inap dari survei yang didukung pemerintah tentang kualitas keseluruhan masa tinggal mereka, adalah 3 dari 5 bintang. Teknologi canggih, seperti bentuk terapi radiasi terbaru, dianggap sangat baik. Layanan pasien, seperti program untuk manajemen nyeri dan perawatan paliatif, juga mendapat skor yang sangat baik.

Rumah sakit ini diakui sebagai rumah sakit Nurse Magnet, yang menunjukkan bahwa rumah sakit tersebut memenuhi standar keperawatan yang tinggi sebagaimana ditetapkan oleh Pusat Kredensial Perawat Amerika.

10 Rumah Sakit Kanker di Arizona AS: Bagian 2

Carondelet St. Mary’s Hospital

Carondelet St. Mary’s Hospital adalah fasilitas bedah medis umum dan rumah sakit pendidikan di Tucson, Arizona. Operasi kanker usus besar dan operasi kanker paru-paru sama-sama mengumpulkan peringkat rata-rata, menurut kartu skor kanker yang digunakan untuk peringkat Rumah Sakit Terbaik US News.

Untuk hasil dan pengalaman pasien – di mana skor yang lebih tinggi menunjukkan peluang kelangsungan hidup yang lebih baik, komplikasi yang lebih sedikit dan lebih banyak pasien yang dirawat – rumah sakit dinilai di atas rata-rata untuk kelangsungan hidup 30 hari setelah dirawat, terkait dengan rumah sakit lain yang merawat kondisi kompleks yang serupa.

Memulangkan pasien ke rumah, daripada ke fasilitas lain, dinilai sangat baik. Namun, jumlah pasien, yang mencerminkan volume relatif pasien berisiko tinggi yang dirawat karena gangguan terkait kanker selama tiga tahun, ternyata rendah.

10 Rumah Sakit Kanker di Arizona, AS: Bagian 1

10 Rumah Sakit Kanker di Arizona, AS: Bagian 1 – Kanker adalah salah satu penyakit paling mematikan di dunia. Amerika Serikat sebagai negara maju memiliki berbagai layanan kesehatan yang mumpuni untuk menangani penyakit ini, salah satunya adalah di Arizona, Berikut adalah rumah sakit dengan skor tertinggi di Arizona untuk perawatan kanker.

10 Rumah Sakit Kanker di Arizona AS: Bagian 1

Mayo-Clinic Phoenix

Mayo-Clinic Phoenix adalah fasilitas bedah medis umum dan rumah sakit pendidikan di Phoenix. Rumah sakit ini adalah pos terdepan dari Mayo Clinic asli (di Minnesota), dan secara nasional diperingkat oleh US News untuk kanker sebagai spesialisasi orang dewasa dalam peringkat Rumah Sakit Terbaik US News 2020-21. https://www.auntieanniesfields.com/

Baik operasi kanker usus besar maupun operasi kanker paru memiliki kinerja tinggi. Fasilitas Phoenix, yang dinilai sangat baik untuk teknologi kankernya yang canggih, menampung fasilitas sinar proton. Rumah sakit mencapai peringkat yang sangat baik dalam kelangsungan hidup 30 hari, melepaskan pasien ke rumah dan pengalaman pasien, serta dalam penempatan staf perawat dan layanan pasien.

Sumber daya pengajaran termasuk Pusat Simulasi Multidisiplin Klinik Mayo untuk memungkinkan profesional perawatan kesehatan mempraktikkan keterampilan bedah. https://www.auntieanniesfields.com/

Banner University Medical Center Tucson

Banner University Medical Center Tucson adalah fasilitas bedah medis umum dan rumah sakit pendidikan di Tucson, Arizona. Pemeringkatan operasi kanker usus besar dan operasi kanker paru-paru berkinerja tinggi, dan frekuensi pemulangan pasien ke rumah sangat baik.

Pusat kanker menawarkan rangkaian teknologi canggih yang sangat baik dan peringkat yang sangat tinggi untuk volume pasien berisiko tinggi yang dirawat karena gangguan terkait kanker. Rumah sakit ini adalah pusat kanker yang ditunjuk NCI – diakui oleh National Cancer Institute sebagai pusat kanker “komprehensif” atau “klinis”.

St. Joseph’s Hospital and Medical Center

Rumah Sakit dan Pusat Medis St. Joseph adalah rumah sakit umum bedah medis dan pendidikan di Phoenix. Rumah sakit memperoleh peringkat kinerja tinggi untuk operasi kanker paru-paru dan peringkat rata-rata untuk operasi kanker usus besar. Baik pasien yang bertahan hidup selama 30 hari dan memulangkan pasien ke rumah ternyata sangat baik, sementara volume pasien berisiko tinggi yang dirawat karena gangguan terkait kanker ternyata sangat tinggi.

Rumah sakit ini dianggap unggul dalam teknologi radiasi canggih, staf perawat, dan layanan pasien seperti manajemen nyeri dan perawatan paliatif. Data dari St. Joseph’s Westgate Medical Center dimasukkan dalam evaluasi rumah sakit.

Banner Gateway Medical Center

Banner Gateway Medical Center adalah fasilitas bedah medis umum dan rumah sakit pendidikan di Gilbert, Arizona. Rumah sakit ini berkinerja tinggi untuk operasi kanker usus besar dan rata-rata untuk operasi kanker paru-paru. Rumah sakit mencapai keunggulan dalam memulangkan pasien langsung ke rumah, dan peringkat yang sangat tinggi untuk volume pasien terkait gangguan kanker.

Rangkaian teknologi canggih untuk pengobatan kanker dinilai sangat baik. Rumah sakit ini diakui sebagai rumah sakit magnet perawat dan bersertifikat untuk sumsum tulang dan transplantasi jaringan oleh Foundation for the Accreditation of Cellular Therapy.

10 Rumah Sakit Kanker di Arizona AS: Bagian 1

Banner University Medical Center Phoenix

Banner University Medical Center Phoenix adalah fasilitas bedah medis umum di Phoenix. Rumah sakit, yang merupakan bagian dari nirlaba Sistem Kesehatan Banner, adalah rumah sakit pendidikan bagi mahasiswa di University of Arizona College of Medicine-Phoenix. Operasi kanker usus besar mendapat nilai kinerja tinggi, sedangkan operasi kanker paru-paru mendapatkan nilai rata-rata.

Teknologi canggih berada di atas rata-rata, dan pilihan perawatan kanker termasuk brachytherapy, kemoterapi, radiologi intervensi, pengobatan nuklir dan terapi radiasi. Layanan pasien dan staf perawat dianggap sangat baik, dan rumah sakit ini diakui sebagai rumah sakit Nurse Magnet.

Strategi untuk Memastikan Akses Perawatan Kesehatan Amerika Serikat

Strategi untuk Memastikan Akses Perawatan Kesehatan Amerika Serikat – Kami akan menguraikan empat strategi yang menawarkan kesempatan bagi rumah sakit dan masyarakat untuk memastikan bahwa penduduk yang rentan memiliki akses ke layanan perawatan kesehatan. Keempat strategi ini adalah strategi yang dapat berdampak paling luas dan paling cepat.

Strategi untuk Memastikan Akses Perawatan Kesehatan Amerika Serikat

Mengatasi faktor penentu sosial kesehatan

Gugus tugas bergulat dengan kenyataan bahwa dalam komunitas yang rentan, bahkan jika perawatan berkualitas tersedia, faktor penentu sosial kesehatan dapat mencegah individu untuk dapat mengakses perawatan kesehatan atau mencapai tujuan kesehatan. sbobet slot

Meskipun ada banyak cara penyedia layanan kesehatan dapat terlibat untuk membantu mengatasi kondisi sosial yang mendasari yang memengaruhi pasien mereka, gugus tugas mengidentifikasi tiga jalur umum:

  1. Skrining dan informasi: Penyedia layanan secara sistematis menyaring pasien untuk kebutuhan sosial terkait kesehatan dan mendiskusikan dampak tantangan ini terhadap kesehatan mereka dengan mereka.
  2. Navigasi: Penyedia menawarkan layanan navigasi untuk membantu pasien dalam mengakses layanan komunitas.
  3. Penyelarasan: Penyedia bermitra dengan pemangku kepentingan komunitas untuk lebih menyelaraskan layanan lokal dengan kebutuhan pasien.

Hal penting dalam menangani SDOH (Social Determinants of Health) adalah mendorong kerja sama dan kemitraan di antara penyedia layanan kesehatan dan organisasi berbasis komunitas. Untuk itu, AHA mengumpulkan lebih dari 15 asosiasi rumah sakit negara dan kolaborator departemen kesehatan negara bagian untuk merancang peluang untuk menangani kekerasan, epidemi opioid, dan masalah lain yang didukung oleh SDOH.

Dokter juga memiliki peran kunci dalam kolaborasi untuk mengatasi masalah ini. Meskipun dokter telah mulai menerima lebih banyak pendidikan dan mendapatkan pengalaman dalam model perawatan persalinan yang ditingkatkan dan manajemen kesehatan populasi, banyak yang kurang memiliki pendidikan dan pengalaman berkolaborasi dengan organisasi berbasis komunitas dan menangani situasi yang menggambarkan dampak kesehatan dari hubungan klinis-komunitas.

Misalnya, dokter dapat bekerja dengan distrik sekolah setempat dan departemen kesehatan masyarakat untuk meningkatkan akses ke perawatan primer dan layanan gigi untuk anak-anak dan keluarga di lingkungan yang kurang terlayani. Hubungan klinis-komunitas seperti itu dapat membantu mengurangi kunjungan ke gawat darurat, mempromosikan perawatan pencegahan dan perilaku sehat, dan menghubungkan pasien dengan organisasi lokal untuk memenuhi kebutuhan sosial khusus mereka.

Untuk memenuhi perubahan kebutuhan lanskap perawatan kesehatan dan mengatasi kesenjangan perawatan kesehatan, program pelatihan residensi dan sistem kesehatan dapat berperan dalam menciptakan budaya yang mendukung dokter untuk mengembangkan keterampilan dan pelatihan untuk mengenali dan menangani SDOH.

Lebih dari 50% sekolah kedokteran AS merevisi kurikulum sarjana mereka untuk memenuhi tuntutan sistem perawatan kesehatan yang dinamis, termasuk belajar tentang SDOH. Misalnya, publikasi terbaru dari Association of American Medical Colleges mengumpulkan serangkaian artikel menarik tentang bagaimana sekolah kedokteran dan rumah sakit pendidikan bekerja untuk menangani SDOH dan mencapai pemerataan kesehatan.

Mengadopsi strategi perawatan virtual baru dan inovatif

Strategi perawatan virtual akan memungkinkan komunitas yang rentan, terutama mereka yang mengalami kesulitan dalam merekrut atau mempertahankan tenaga perawatan kesehatan yang memadai, kesempatan untuk mempertahankan atau menambah akses ke layanan perawatan kesehatan.

Salah satu strategi perawatan virtual, yang menyediakan perawatan kesehatan dari jarak jauh melalui teknologi telekomunikasi, adalah telehealth. Melalui konferensi video, pemantauan jarak jauh, konsultasi elektronik, dan komunikasi nirkabel, telehealth memperluas akses pasien ke layanan perawatan kesehatan dan menawarkan berbagai manfaat, seperti:

  1. akses langsung dan sepanjang waktu ke dokter, spesialis, dan penyedia perawatan kesehatan lainnya yang tidak akan tersedia di banyak komunitas;
  2. kemampuan untuk melakukan pemantauan jarak jauh tanpa mengharuskan pasien meninggalkan rumah; dan
  3. pilihan perawatan yang lebih murah dan lebih nyaman bagi pasien.

Oleh karena itu, strategi perawatan virtual, seperti telehealth, dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan layanan perawatan kesehatan penting di berbagai bidang khusus dan di berbagai populasi pasien. Saat ini, smartphone, tablet, dan komputer dapat digunakan untuk menghubungkan pasien dan dokter secara langsung, tetapi seiring kemajuan teknologi, jumlah mode yang dapat digunakan untuk menyediakan perawatan virtual akan meningkat.

Strategi untuk Memastikan Akses Perawatan Kesehatan Amerika Serikat

Merancang pembayaran anggaran global

Model pembayaran baru, seperti pembayaran anggaran global, dapat dirancang untuk memberikan kepastian keuangan bagi rumah sakit di pedesaan dan perkotaan yang rentan. Banyak faktor yang harus dipertimbangkan ketika merancang model ini, termasuk, antara lain, tingkat pembayaran, jenis penyedia layanan kesehatan dan pembayar yang akan berpartisipasi, jenis layanan yang akan disertakan, dan pemilihan metrik kualitas yang sesuai.

Namun, pada akhirnya, pembayaran anggaran global memiliki potensi untuk menawarkan fleksibilitas kepada penyedia untuk membuat rencana unik yang memenuhi anggaran yang diamanatkan dan yang memungkinkan mereka memiliki kemampuan dan otonomi untuk menciptakan solusi yang sesuai untuk komunitas mereka.

Menggunakan strategi transformasi rawat inap / rawat jalan

Strategi transformasi rawat inap / rawat jalan akan memungkinkan rumah sakit untuk lebih menyelaraskan layanan yang mereka tawarkan dengan yang dibutuhkan oleh komunitas mereka. Artinya, rumah sakit akan melakukan penilaian rinci tentang tingkat pelayanan rawat inap dan rawat jalan yang dibutuhkan masyarakatnya. Kemudian mereka akan mengambil tiga langkah berikut untuk mencapai penyelarasan yang lebih baik:

  1. mengurangi kapasitas rawat inap ke tingkat yang sangat mencerminkan kebutuhan masyarakat akan tempat tidur rawat inap akut;
  2. mengalihkan sumber daya untuk meningkatkan layanan rawat jalan dan perawatan primer yang ditawarkan kepada masyarakat sesuai kebutuhan; dan
  3. terus memberikan layanan darurat.

COVID-19 dan Kondisi Finansial Rumah Sakit AS: Bagian 2

COVID-19 dan Kondisi Finansial Rumah Sakit AS: Bagian 2 – Kinerja keuangan dan sumber pendapatan juga bervariasi menurut karakteristik rumah sakit, yang dapat menginformasikan keputusan tentang di mana sumber daya tambahan harus ditargetkan untuk mendukung rumah sakit selama pandemi COVID-19. Sebuah ukuran komposit kinerja keuangan dibuat untuk mencerminkan rata-rata dari 4 ukuran standar likuiditas keuangan yang dijelaskan di atas dan ukuran gabungan dari sumber pendapatan untuk mencerminkan rata-rata pendapatan rawat jalan standar dan ukuran volume bedah dijelaskan di atas.

COVID-19 dan Kondisi Finansial Rumah Sakit AS: Bagian 2

Berdasarkan data tahun 2018, rumah sakit dengan likuiditas keuangan yang lebih rendah (kerentanan keuangan yang lebih tinggi) cenderung lebih kecil, pedesaan, memiliki tingkat hunian yang lebih rendah, dan memiliki status akses kritis. Sebaliknya, mereka yang memiliki likuiditas tinggi lebih cenderung menjadi rumah sakit nirlaba, rumah sakit pendidikan, dan berafiliasi dengan sistem kesehatan. sbobet88 slot

Demikian pula, rumah sakit yang menerima bagian pendapatan yang lebih tinggi dari layanan rawat jalan dan memiliki volume operasi yang lebih tinggi (dan dengan demikian berisiko tertinggi untuk kesulitan keuangan karena pembatasan terkait COVID-19) adalah kecil, pedesaan, dan rumah sakit akses kritis; mereka yang kurang bergantung termasuk rumah sakit pendidikan, rumah sakit dengan tingkat hunian tinggi, dan rumah sakit yang berafiliasi dengan sistem kesehatan.

Sementara reformasi pembayaran yang terjadi dalam jangka waktu lama memungkinkan rumah sakit untuk beradaptasi dengan mengubah struktur biaya yang mendasarinya, evolusi cepat pandemi COVID-19, yang ditandai dengan penurunan tajam pendapatan elektif dan rawat jalan, telah menciptakan tantangan keuangan yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi rumah sakit.

Ancaman terhadap stabilitas keuangan rumah sakit dapat menyebabkan sejumlah dampak kesehatan dan ekonomi yang negatif. Rumah sakit yang tidak aman secara finansial mungkin kurang mampu berinvestasi dalam upaya tanggapan COVID-19, dan perbedaan tekanan keuangan dapat memperburuk perbedaan hasil untuk pasien yang dirawat di rumah sakit miskin sumber daya.

Selain itu, tantangan keuangan mungkin menyulitkan rumah sakit untuk mempertahankan tingkat kepegawaian yang sesuai pada saat dibutuhkan lebih banyak kapasitas rumah sakit. Banyak rumah sakit telah memaksa pekerja cuti.

CARES Act mencakup beberapa ketentuan yang mendukung rumah sakit yang diidentifikasi sebagai rentan dalam analisis ini. Misalnya, undang-undang tersebut meningkatkan tarif pembayaran Medicare untuk penerimaan terkait COVID-19 sebesar 20% dan menunda pengurangan pembayaran saham yang tidak proporsional, yang mendukung rumah sakit yang merawat sejumlah besar penerima Medicaid dan pasien yang tidak diasuransikan.

Lebih lanjut, setidaknya $ 10 miliar dari dana darurat $ 175 miliar akan menargetkan rumah sakit di daerah yang paling terkena dampak COVID-19, dan $ 10 miliar lainnya akan digunakan untuk klinik kesehatan pedesaan dan rumah sakit. Namun, $ 50 miliar awal yang dicairkan di bawah CARES Act, dialokasikan ke rumah sakit, praktik dokter, dan fasilitas perawatan kesehatan lainnya sebanding dengan pendapatan bersih pasien 2018 dari semua pembayar,

Ke depan, dukungan keuangan yang ditargetkan untuk rumah sakit dapat mengambil beberapa bentuk dan harus berubah seiring waktu untuk mendukung lonjakan vs operasi yang sedang berlangsung saat pandemi berkembang. Pertama, pembayaran sekaligus harus diberikan untuk membantu rumah sakit mempersiapkan dan menanggapi lonjakan kasus COVID-19 di daerah yang paling terkena dampak.

Kedua, dana harus dicairkan untuk mengimbangi perkiraan kerugian rumah sakit karena berkurangnya pendapatan elektif dan rawat jalan, setelah memperhitungkan kemampuan mereka untuk mengganti kerugian di masa depan ketika operasi normal dilanjutkan. Ketiga, pemerintah negara bagian harus menggunakan dana yang dialokasikan secara terpisah oleh CARES Act untuk lebih mendukung masing-masing rumah sakit, berdasarkan penilaian lokal tentang konsekuensi keuangan negatif COVID-19. Karena banyak rumah sakit yang sudah berjuang secara finansial,

COVID-19 dan Kondisi Finansial Rumah Sakit AS: Bagian 2

Pandemi COVID-19 mewakili tantangan medis dan ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk sistem perawatan kesehatan AS. Dengan tidak adanya dukungan pemerintah yang kuat dan berkelanjutan, hampir semua rumah sakit akan mengalami kesulitan keuangan. Tetapi rumah sakit yang lebih kecil, mandiri, pedesaan, dan memiliki status akses kritis sangat berisiko.

Pembuat kebijakan harus memberikan dukungan khusus kepada rumah sakit ini untuk mengakses dana CARES Act dan mempertimbangkan untuk mengalokasikan dana tambahan kepada mereka selama pandemi COVID-19.

COVID-19 dan Kondisi Finansial Rumah Sakit AS: Bagian 1

COVID-19 dan Kondisi Finansial Rumah Sakit AS: Bagian 1 – Pertumbuhan pesat jumlah pasien penyakit coronavirus 2019 (COVID-19) mengancam rumah sakit dan kapasitas unit perawatan intensif. Pandemi juga menimbulkan pertanyaan tentang kemampuan rumah sakit untuk tetap mampu secara finansial di tengah perubahan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam pemberian perawatan dan layanan yang dapat ditagih.

COVID-19 dan Kondisi Finansial Rumah Sakit AS: Bagian 1

Untuk membatasi penyebaran penyakit dan menciptakan kapasitas dan staf rawat inap tambahan, banyak rumah sakit menutup departemen rawat jalan dan menunda atau membatalkan kunjungan dan prosedur elektif. Perubahan ini, meskipun diperlukan untuk menanggapi pandemi COVID-19, berpotensi mengancam kelangsungan keuangan rumah sakit, terutama rumah sakit yang memiliki tantangan keuangan yang sudah ada sebelumnya dan mereka yang sangat bergantung pada pendapatan dari layanan rawat jalan dan elektif.

Laporan tahun 2014 dari Agency for Healthcare Research and Quality menyarankan bahwa penerimaan elektif menyumbang lebih dari 30% dari total pendapatan rawat inap rumah sakit. Prosedur elektif, terutama prosedur bedah ortopedi dan jantung, adalah salah satu layanan yang paling menguntungkan untuk rumah sakit. sbobet88

Dengan satu perkiraan, rumah sakit mendapatkan $ 700 lebih banyak untuk penerimaan elektif daripada untuk penerimaan melalui bagian gawat darurat. Selanjutnya, untuk banyak rumah sakit, pendapatan rawat jalan sekarang sama dengan pendapatan rawat inap, elektif atau sebaliknya.

Meskipun pendapatan rawat jalan dan elektif yang berkurang mungkin sebagian diimbangi oleh peningkatan jumlah rumah sakit dan unit perawatan intensif selama pandemi COVID-19, dan dengan peningkatan layanan setelah pandemi berakhir, hal ini mungkin tidak mengurangi kerugian (terutama mengingat kebutuhan akan personel penyerang dan sumber daya) atau didistribusikan secara merata di seluruh rumah sakit.

Rumah sakit di beberapa wilayah akan mengalami pendapatan yang lebih besar karena rawat inap COVID-19 dan biaya yang lebih besar terkait dengan staf dan sumber daya tambahan, sedangkan rumah sakit lain akan mengalami sebagian besar pendapatan yang hilang karena panduan negara bagian atau federal untuk meminimalkan layanan yang tidak penting. Selain itu, pada dasarnya, beberapa rumah sakit memiliki posisi keuangan yang lebih baik untuk menghadapi penurunan pendapatan terkait pandemi.

Banyak sistem rumah sakit besar, misalnya, secara konsisten memiliki margin operasi positif dalam beberapa tahun terakhir, sementara banyak rumah sakit kecil dan pedesaan mengalami tantangan keuangan yang besar. Analisis tahun 2019 menemukan bahwa 1 dari 5 rumah sakit pedesaan berisiko ditutup karena kesulitan keuangan.

Menyadari ketegangan ini, Kongres baru-baru ini mengesahkan Undang-undang Bantuan, dan Keamanan Ekonomi (CARES) Coronavirus dan Program Perlindungan Gaji dan Undang-Undang Peningkatan Perawatan Kesehatan, yang bersama-sama memberikan $ 175 miliar dana darurat untuk rumah sakit dan organisasi perawatan kesehatan lainnya. Pada 10 April, Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan mulai mencairkan dana ini ke fasilitas perawatan kesehatan atau praktik dokter yang menerima pembayaran Medicare pada 2019.

Namun, belum jelas bagaimana sebagian besar dana akan dicairkan atau apakah dana akan dialokasikan untuk mereka yang paling membutuhkan. Selain itu, masih belum pasti apakah tingkat pendanaan ini akan mencukupi atau apakah dana tambahan akan diperlukan dalam undang-undang berikutnya, yang kemungkinan besar terjadi jika pandemi berlanjut untuk waktu yang lama.

Dalam Sudut Pandang ini, kami menjelaskan kesehatan keuangan rumah sakit AS dan bagaimana ukuran kinerja keuangan bervariasi menurut karakteristik rumah sakit. Data dari 4 ukuran likuiditas keuangan dan 2 ukuran sumber pendapatan untuk rumah sakit umum nonfederal jangka pendek di AS disajikan. Informasi ini mungkin berguna untuk menginformasikan kebijakan negara bagian dan federal yang dirancang untuk mendukung rumah sakit selama pandemi COVID-19.

Banyak rumah sakit memiliki aset likuid yang terbatas dan mungkin tidak mampu menyerap guncangan finansial yang besar sementara juga memobilisasi sumber daya yang cukup untuk menanggapi pandemi.

Berdasarkan data dari 2018, di seluruh rumah sakit AS, margin operasi median (didefinisikan sebagai perbedaan antara pendapatan dan biaya operasional, dibagi dengan pendapatan) adalah 2,0% dan rasio aset-terhadap-liabilitas median (ukuran kemampuan rumah sakit untuk membayar kewajiban hutang jangka pendek) adalah 2.1 (rasio lebih besar dari 1 menunjukkan bahwa rumah sakit memiliki aset yang dibutuhkan untuk menutupi kewajibannya).

Median rumah sakit memiliki 53,4 hari kas di tangan (didefinisikan sebagai jumlah hari rumah sakit dapat terus membayar biaya operasionalnya) dan 49,2 hari dalam piutang bersih (didefinisikan sebagai berapa lama pembayaran terutang sebelum dikumpulkan). Banyak rumah sakit berada dalam posisi keuangan yang jauh lebih buruk: mereka yang berada di persentil ke-25, misalnya, memiliki margin operasi −4,4% dan hanya memiliki kas 7,6 hari. Beberapa rumah sakit memang memiliki dana abadi yang substansial.

COVID-19 dan Kondisi Finansial Rumah Sakit AS: Bagian 1

Data ini juga menunjukkan bahwa rumah sakit sangat bervariasi sejauh mana mereka bergantung pada pendapatan bedah (baik prosedur esensial dan elektif) dan pendapatan pasien rawat jalan, yang dapat mempengaruhi stabilitas keuangan mereka selama pembatasan terkait COVID-19 pada layanan rumah sakit.

Pada tahun 2018, rumah sakit di persentil ke-25 menerima 49,9% pendapatannya dari layanan rawat jalan, dan rumah sakit di persentil ke-75 menerima 76,9%. Demikian pula, rumah sakit di persentil ke-25 dari volume pembedahan melakukan 19,7 prosedur pembedahan per 100 pelepasan rumah sakit, dan rumah sakit di persentil ke-75 melakukan 55,8 prosedur per 100 pelepasan. Perbedaan ini menunjukkan bahwa beberapa rumah sakit akan mengalami kerugian yang jauh lebih besar karena penghentian layanan rawat jalan dan bedah yang direkomendasikan atau diamanatkan.

Rumah Sakit AS Sudah Penuh Bahkan Sebelum Pandemi Coronavirus

Rumah Sakit AS Sudah Penuh Bahkan Sebelum Pandemi Coronavirus – Banyak rumah sakit di seluruh Amerika Serikat secara teratur beroperasi dengan kapasitas yang sudah penuh, membatasi kemampuan mereka untuk menangani masuknya orang yang sakit COVID-19 secara tiba-tiba, sebuah studi baru melaporkan.

Hanya sekitar 1 dari setiap 3 tempat tidur rumah sakit AS kosong pada hari tertentu, menurut penelitian dari Urban Institute, yang didanai oleh Robert Wood Johnson Foundation. http://185.149.112.141/

Rumah Sakit AS Sudah Penuh Bahkan Sebelum Pandemi Coronavirus

“Semua indikasi menunjukkan jika kurva tidak diratakan, rumah sakit di seluruh negeri tidak akan memiliki kapasitas untuk menangani lonjakan rawat inap yang terkait dengan COVID-19,” kata penulis studi Fredric Blavin, peneliti utama di Urban Institute’s Health Policy.

Itu mungkin sudah terjadi di New York City, pusat epidemi COVID-19 AS saat ini. Banyak rumah sakit kota sudah kewalahan.

Di Elmhurst Hospital Center, rumah sakit umum dengan 545 tempat tidur, dokter dan perawat hanya memiliki beberapa lusin ventilator untuk pasien mereka, beberapa di antaranya telah meninggal saat menunggu tempat tidur. Sebuah truk berpendingin ditempatkan di luar rumah sakit untuk menampung korban tewas, lapor surat kabar itu.

Itu mungkin terjadi di manapun di negara ini. Menurut laporan Blavin, Amerika Serikat memiliki sekitar 728.000 tempat tidur medis dan bedah rumah sakit yang tersedia untuk umum pada tahun 2018, atau 2,2 tempat tidur untuk setiap 1.000 orang.

Tetapi hanya 36% dari tempat tidur itu yang tersedia pada hari-hari biasa, sehingga hanya tersisa 0,8 tempat tidur kosong untuk setiap 1.000 orang.

Kapasitas terbentang

Negara bagian dengan kapasitas rumah sakit terendah yang tersedia termasuk Connecticut (24% tempat tidur kosong), Nevada (28%) dan Massachusetts (26%), kata Blavin.

“Kami juga menemukan negara bagian saat ini yang menghadapi wabah COVID-19 terbesar di AS – Washington, California dan New York – juga memiliki kendala kapasitas yang signifikan,” tambah Blavin.

New York, episentrum wabah AS, rata-rata hanya memiliki sekitar 23% dari tempat tidur rumah sakit yang tersedia, para peneliti menemukan. Washington dan California sama-sama memiliki sekitar 35% tempat tidur rumah sakit yang tersedia.

“Tampaknya daerah perkotaan tampaknya memiliki kendala kapasitas yang lebih signifikan, dalam hal tempat tidur kosong yang tersedia,” kata Blavin. “Daerah pedesaan cenderung memiliki lebih banyak tempat tidur kosong dibandingkan dengan daerah perkotaan, tetapi mereka cenderung lebih dibatasi dalam hal ketersediaan tempat tidur ICU.”

Itu berita buruk, mengingat kepadatan populasi tampaknya menjadi alasan mengapa COVID-19 melonjak di New York, meskipun pijakan pertama virus di AS ada di Washington dan California.

Studi tersebut menunjukkan mengapa sistem perawatan kesehatan di seluruh negeri mencari cara alternatif untuk menambah ruang tempat tidur di fasilitas mereka dan mengarahkan pasien yang kurang sakit ke tempat lain, kata Akin Demehin, direktur kebijakan untuk American Hospital Association.

Dukungan di luar

Misalnya, banyak rumah sakit menyiapkan tempat pemeriksaan dan evaluasi medis untuk calon pasien COVID-19 yang berada di luar unit gawat darurat, kata Demehin.

Situs ini mungkin berada di kantor terdekat atau di tenda di luar rumah sakit. “Gagasannya di sini adalah untuk mencoba melindungi pasien yang berada di rumah sakit yang mungkin tidak memiliki COVID saat ini sambil memberikan pemeriksaan dan evaluasi yang diperlukan,” kata Demehin.

Beberapa rumah sakit mengubah ruang operasi rawat jalan menjadi unit perawatan intensif darurat, misalnya, kata Demehin. “Beberapa peralatan yang Anda miliki di ruang operasi dapat digunakan sebagai semacam pengaturan ICU,” katanya.

Sistem perawatan kesehatan juga mencari cara untuk melakukan evaluasi pasien awal tanpa orang yang bepergian ke rumah sakit, menggunakan telemedicine. “Ini adalah cara untuk menghilangkan tekanan dari jumlah pasien yang datang ke rumah sakit dan mempertahankan kapasitas tersebut untuk pasien COVID yang sangat sakit,” kata Demehin.

Kekurangan peralatan

Di negara bagian di mana situasinya lebih mengerikan, bantuan militer mungkin diperlukan untuk membantu merawat pasien, kata Blavin. Sebuah kapal rumah sakit Angkatan Laut berkapasitas 1.000 tempat tidur sedang menuju ke Pelabuhan New York untuk membantu menangani epidemi COVID-19 di sana.

Tempat-tempat lain menyelidiki penggunaan asrama perguruan tinggi, hotel atau pusat konvensi sebagai rumah sakit darurat.

“Ruang-ruang itu umumnya diperuntukkan bagi pasien yang sakit ringan,” kata Blavin. “Ini adalah cara untuk menghemat kapasitas rumah sakit yang ada sehingga dapat digunakan untuk merawat pasien yang paling sakit.”

Solusi ini hanya mengatasi kekurangan tempat tidur rumah sakit. Rumah sakit juga bergulat dengan kekurangan peralatan, kata George Roberts, presiden Asosiasi Nasional Pejabat Kesehatan Daerah dan Kota.

Rumah Sakit AS Sudah Penuh Bahkan Sebelum Pandemi Coronavirus

Ada pertanyaan mendesak lainnya – “ketika orang terpapar virus corona, apakah akan ada cukup petugas kesehatan untuk menangani situasi ini?” Kata Roberts.

Gubernur Texas Greg Abbott telah mengeluarkan perintah eksekutif yang meminta pensiunan dokter dan perawat untuk menyumbangkan keahlian mereka, serta perawat yang masih dalam pelatihan, kata Roberts, yang merupakan CEO dari Distrik Kesehatan Umum Texas Timur Laut.

Dan Sekolah Kedokteran Grossman Universitas New York mengizinkan mahasiswa kedokterannya lulus tiga bulan lebih awal untuk menjadi dokter magang guna membantu pengobatan COVID-19 di rumah sakit Kota New York, majalah Time melaporkan.

Orang biasa juga dapat membantu rumah sakit menangani epidemi COVID-19 dengan tetap sehat, tambah Demehin. “Kemampuan rumah sakit dalam mengelola kapasitasnya sangat bergantung pada keberhasilan hal-hal seperti social distancing untuk menurunkan permintaan pelayanan rumah sakit,” kata Demehin.